Iklan Investor Pialang
Kamis, 24 Mei 2018 | 20:46 WIB

Nekat Bergelantungan di Kereta, Pria di Jepang Ditangkap

" Bukan menjadi rahasia lagi jika transportasi di Jepang dikenal akan ketepatan waktunya, termasuk kereta api.Namun pada Selasa 14 November 2017, sebuah kereta di jalur Tsukuba Express di Tokyo datang tak tepat waktu. Kereta tersebut datang 20 detik lebih awal dari jadwal, demikian dilaporkan Japan Today.Insiden tersebut membuat manajemen perusahaan mengeluarkan pemintaan maaf secara resmi."Kami meminta maaf sebesar-besarnya atas ketidaknyamanan yang terjadi pada pelanggan kami," tulis perusahaan pengelola kereta di website-nya pada keesokan harinya.Dikutip dari The Straits Times, jalur Tsukuba Express, yang dijalankan oleh Tokyo-area Metropolitan Intercity Railway Company, menghubungkan Akibahara di Tokyo dengan Prefektur Ibaraki.Menurut laporan, kereta tersebut seharusnya berangkat dari Stasiun Minami Nagerayama pada pukul 09.44. Namun pada hari itu, kereta itu sudah meninggalkan stasiun pada pukul 09.43 lewat 40 detik, 20 detik lebih awal dari jadwal.Dalam pernyataan itu juga disebutkan bahwa kereta tersebut datang di jalur Tsukuba Express setiap empat menit sekali. Pihak pengelola pun meragukan bahwa banyak orang akan menyadari perbedaan 20 detik itu."Kereta Jepang biasanya sangat tepat waktu, beberapa orang merencanakan jadwal mereka agar bisa tiba di peron tepat saat kereta-kereta itu berhenti.""Oleh karena itu, masuk akal untuk mengatakan, setidaknya beberapa orang akan ketinggalan kereta jika (kereta) berangkat 20 detik lebih awal dari biasanya, dan bahkan jika kereta lain datang dalam empat menit, hal itu bisa membuat mereka ketinggalan perjalanan selanjutnya, dengan efek bola salju itu bisa membuat mereka terlambat bekerja atau sekolah," demikian permintaan maaf perusahaan pengelola kereta tersebut.Perusahaan juga melanjutkan, meski bukan perbedaan besar, hal tersebut menimbulkan ketidaknyamanan dan potensi rasa malu, bagi mereka yang terdampak."Semua karena Metropolitan Intercity Railway Company tidak memenuhi janjinya bahwa kereta akan berangkat pukul 09.44, bukan 09.43 lewat 40 detik.""Bahkan jika itu bukan kesalahan yang benar-benar menuntut permintaan maaf, tidak ada salahnya...untuk meluangkan waktu sejenak meminta maaf atas masalah yang mungkin terjadi karena kereta yang berangkat lebih awal," demikian tulis pernyataan tersebut.Let's block ads! (Why?) "

Rabu, 04 April 2018 /
Nekat Bergelantungan di Kereta, Pria di Jepang Ditangkap
Bukan menjadi rahasia lagi jika transportasi di Jepang dikenal akan ketepatan waktunya, termasuk kereta api.Namun pada Selasa 14 November 2017, sebuah kereta di jalur Tsukuba Express di Tokyo datang tak tepat waktu. Kereta tersebut datang 20 detik lebih awal dari jadwal, demikian dilaporkan Japan Today.Insiden tersebut membuat manajemen perusahaan mengeluarkan pemintaan maaf secara resmi."Kami meminta maaf sebesar-besarnya atas ketidaknyamanan yang terjadi pada pelanggan kami," tulis perusahaan pengelola kereta di website-nya pada keesokan harinya.Dikutip dari The Straits Times, jalur Tsukuba Express, yang dijalankan oleh Tokyo-area Metropolitan Intercity Railway Company, menghubungkan Akibahara di Tokyo dengan Prefektur Ibaraki.Menurut laporan, kereta tersebut seharusnya berangkat dari Stasiun Minami Nagerayama pada pukul 09.44. Namun pada hari itu, kereta itu sudah meninggalkan stasiun pada pukul 09.43 lewat 40 detik, 20 detik lebih awal dari jadwal.Dalam pernyataan itu juga disebutkan bahwa kereta tersebut datang di jalur Tsukuba Express setiap empat menit sekali. Pihak pengelola pun meragukan bahwa banyak orang akan menyadari perbedaan 20 detik itu."Kereta Jepang biasanya sangat tepat waktu, beberapa orang merencanakan jadwal mereka agar bisa tiba di peron tepat saat kereta-kereta itu berhenti.""Oleh karena itu, masuk akal untuk mengatakan, setidaknya beberapa orang akan ketinggalan kereta jika (kereta) berangkat 20 detik lebih awal dari biasanya, dan bahkan jika kereta lain datang dalam empat menit, hal itu bisa membuat mereka ketinggalan perjalanan selanjutnya, dengan efek bola salju itu bisa membuat mereka terlambat bekerja atau sekolah," demikian permintaan maaf perusahaan pengelola kereta tersebut.Perusahaan juga melanjutkan, meski bukan perbedaan besar, hal tersebut menimbulkan ketidaknyamanan dan potensi rasa malu, bagi mereka yang terdampak."Semua karena Metropolitan Intercity Railway Company tidak memenuhi janjinya bahwa kereta akan berangkat pukul 09.44, bukan 09.43 lewat 40 detik.""Bahkan jika itu bukan kesalahan yang benar-benar menuntut permintaan maaf, tidak ada salahnya...untuk meluangkan waktu sejenak meminta maaf atas masalah yang mungkin terjadi karena kereta yang berangkat lebih awal," demikian tulis pernyataan tersebut.Let's block ads! (Why?) Sumber :http://www.liputan6.com/global/read/3426458/nekat-bergelantungan-di-kereta-pria-di-jepang-ditangkap
Baru dibaca Terpopuler
SIGNUP FOR NEWSLETTER