Iklan Investor Pialang
Senin, 22 Januari 2018 | 17:13 WIB

KPK Dalami Kasus Penyuapan Libatkan Kepala SKK-Migas

Rabu, 14 Agustus 2013 / hukum / antara

OTDANEWS.COM, Pekanbaru - Komisi Pemberantasan Korupsi mendalami kasus penyuapan yang melibatkan beberapa petinggi perusahaan dan Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi Rudi Rubiandini.

"Masih didalami adanya tersangka lain di perusahaan KOPL (perusahaan yang diduga menyuap Kepala SKK-Migas)," kata juru bicara KPK Johan Budi dalam surat elektroniknya kepada Antara di Pekanbaru, Rabu malam.

Informasi dari penyidik di KPK menyebutkan KOPL yang dimaksud Johan Budi adalah Khernel Oil Pte Ltd yang merupakan perusahaan minyak dan gas bumi milik asing.

KPK telah menetapkan Rudi Rubiandini sebagai tersangka kasus suap bersama tersangka lainnya berinisial A yang mengantarkan uang dari tersangka S.

Tersangka S dan A disebut merupakan pejabat dari perusahaan migas asing yang disebut-sebut dengan inisial KOPL.

Dalam operasi tangkap tangan pada Rabu malam (13/8), KPK menyita uang 400 ribu dolar AS dan sebuah motor gede merek BMW.

KPK dalam penggeledahan lanjutan di kediaman Rudi menemukan uang 90 ribu dolar AS, dan 127 ribu dolar Singapura, 200 ribu dolar AS di rumah tersangka A.

Kronologi penangkapan bermula dari tersangka S memberikan dana kepada A pada Rabu (14/8) sekitar 16.00 WIB di City Plaza dimana dananya sebesar 400 ribu dolar AS untuk diberikan kepada Rudi.

A diduga sebagai kurir, dan Rudi berjanji bertemu di kediaman Rudi di Jalan Brawijaya nomor 8, Jakarta.

Sekitar pukul 21.00 WIB, A mendatangi kediaman Rudi dengan menggunakan motor gede merek BMW lengkap dengan BPKB.

Keduanya agak lama di kediaman Rudi, bahkan sempat mencoba menghidupkan motor gede itu. Setelah "transaksi", A kemudian pulang diantar sopir Rudi menggunakan mobilnya dan meninggalkan motor BMW itu.

Setelah A ke luar rumah, penyidik KPK menyergap dan membawa A kembali ke rumah Rudi dan uang 400 ribu dolar AS berhasil disita.

Sekretaris SKK-Migas Gde Pradnyana menegaskan Khernel Oil atau KOPL bukan merupakan rekan kerja SKK-Migas dalam mengelola lapangan migas yang ada di Indonesia.

"Khernel Oil hanya perusahaan trading yang ikut tender pembelian minyak. Namun bukan rekan kerja SKK-Migas," katanya.

Sementara terkait penetapan status tersangka terhadap Kepala SKK-Migas, dengan cepat Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono menerbitkan keputusan Presiden RI No.93 tahun 2013 yang sudah ditandatangani siang ini mengenai pemberhentian sementara Rudi Rubiandini sebagai Kepala SKK Migas.

Dibaca : 744 kali
Baru dibaca Terpopuler
SIGNUP FOR NEWSLETTER